Fakta dan Mitos tentang Micin, Berbahayakah?

Fakta dan Mitos tentang Micin, Berbahayakah?

Micin (MSG) adalah zat aditif yang dipakai untuk meningkatkan cita rasa sebuah masakan atau makanan. Nama populer MSG ini di kalangan anak muda jaman sekarang adalah Micin. MSG adalah garam sodium dari asam glutamat.

MSG sejatinya berasal dari tetes tebu atau tepung tapioka dan bukan merupakan limbah beracun yang berbahaya. Kemudian proses produksi MSG ini dalam sebuah pabrik juga dijalankan secara steril yakni melalui serangkaian proses termasuk proses penting seperti fermentasi mikroba. Proses ini adalah metode yang umum digunakan untuk mengolah makanan seperti tempe, keju, dan tape. Jadi dari segi produksi atau proses pembuatan micin itu sendiri tergolong aman dan tidak berbahaya.

Wujud dari MSG memang berbentuk kristal putih, tetapi belum tentu hal ini buruk. Lalu, tubuh kita pun sebetulnya tidak dapat membedakan mana glutamat alami dan mana yang MSG. Efek samping pada tubuh kita pun sama, begitu pula dengan proses tubuh dalam mencerna zat ini.

Apa efek samping dari MSG atau yang akrab disapa dengan micin ini?

MSG atau asam glutamat ini mempunyai fungsi sebagai neurotransmitter di otak, yang fungsinya untuk merangsang sel-sel saraf dalam menyampaikan sinyalnya. Ada beberapa orang yang menduga bahwa MSG bisa menyebabkan glutamat yang berlebihan di otak dan stimulasi sel-sel saraf yang berlebihan. Memang tidak bisa dipungkiri, adanya peningkatan aktivitas glutamat di otak dapat menyebabkan kerusakan. Namun, hal ini bisa saja terjadi apabila kita mengonsumsi MSG dalam jumlah yang terlalu besar atau banyak.

Dalam sebuah penelitian juga membuktikan bahwa seseorang yang mengonsumsi MSG dalam jumlah besar bisa meningkatkan kadar darah sebesar 556 persen. Disamping itu, adapula sebuah riset yang dipublikasikan dalam Journal of Clinical Nutrition yang menemukan bahwa seseorang yang mengonsumsi micin secara berlebihan atau dalam kadar jumlah tinggi rentan terhadap obesitas/kegemukan.

Lalu, mengapa micin dinilai memberikan dampak buruk bagi kesehatan dan bahkan ada mitos yang mengatakan bahwa micin bisa membuat bodoh?

Pendapat di atas itu tidak sepenuhnya benar atau bisa dianggap hanya sebuah mitos saja. Fakta yang benar menurut kesehatan akan dijelaskan seperti berikut ini.

Hal ini diungkap pada tahun 1960 an oleh Badan keamanan pangan Amerika Serikat (FDA) yang menerima banyak laporan mengenai efek samping yang dialami banyak pengunjung restoran masakan Cina. Dari sinilah muncul istilah Chinese Restaurant Syndrome yang diklaim sebagai salah satu efek MSG atau micin.

Disebut dengan istilah ini sebab pertama kali yang mendapati gejala ini adalah seorang dokter bernama dr. Ho Man Kwok, saat ia sedang makan di restoran Cina. Meskipun demikian, dokter tersebut sebenarnya tidak mengidentifikasi MSG (atau bahan masakan apapun) sebagai penyebab CRS.

Konon gejala dari Chinese Restaurant Syndrome antara lain nyeri kepala, kulit yang kemerahan, dan berkeringat. Meskipun, belum banyak penelitian ilmiah yang memperlihatkan hubungan antara MSG atau micin dengan gejala-gejala tersebut pada manusia. Dan, hingga sekarang belum juga ada bukti bahwa CRS adalah kondisi medis yang nyata atau bisa dibilang hanya mitos semata.

MSG atau micin bukan zat yang berbahaya?

MSG atau micin sejatinya bukan zat yang berbahaya bagi tubuh apabila dikonsumsi secara wajar atau tidak berlebihan. Hal ini diperkuat oleh pernyataan dari Badan kesehatan dunia seperti World Health Organization (WHO), Food and Agriculture Organization (FAO), dan juga Kementerian Kesehatan RI, mengklaim MSG sebagai bahan makanan yang aman digunakan. Hanya saja mengonsumsinya tidak boleh berlebihan karena bisa berefek buruk bagi kesehatan.

Kemudian dalam sebuah penelitian terbitan American Journal of Clinical Nutrition  menyatakan bahwa masyarakat luas tetap harus waspada terhadap efek samping kesehatan yang mungkin terjadi akibat mengonsumai MSG dan agar lebih bijak mengatur porsinya. Hal inilah yang membuat Badan Pengawas Obat dan Makanan AS meminta produsen makanan dan restoran-restoran untuk tetap mencantumkan MSG dalam daftar komposisi produk mereka.

Selain itu apabila MSG atau micin ini dikonsumsi secara wajar justru akan memberikan manfaat bagi kesehatan. Hal ini dibuktikan pada tahun 2013 saat Liputan6 tengah melansir berita bahwa rumah sakit akan menggantikan garam dalam makanan mereka dengan monosodium glutamat. Dengan alasan bahwa MSG mengandung lebih sedikit natrium dibandingkan garam dapur biasa. Sehingga penyedap rasa dirasa lebih aman bagi pasien yang mengidap hipertensi atau individu yang harus menghindari asupan garam dalam dietnya sehari-hari.

Jadi, berapa batas aman mengonsumsi MSG atau micin?

Menurut WHO atau rekomendasi dari WHO batas maksimal konsumsi MSG adalah maksimal dalam sehari sebanyak 6 gram. Sedangkan rata-rata praktiknya di lapangan orang Indonesia hanya mengonsumsi sekitar 0,65 gram MSG setiap harinya. Jadi, sangat sedikit dibandingkan batas maksimal 5 atau 6 gram yang dianjurkan oleh WHO.

Sementara itu, Menteri Kesehatan RI merekomendasikan batas aman MSG sebanyak 5 gram per hari. Oleh karena itu, kita sebenarnya tidak perlu khawatir, sebab kita juga tidak mengonsumsi MSG terlalu banyak atau hanya dalam jumlah sedikit saja.

Jadi, mulai saat ini sudah jelas bahwa MSG atau micin yang berbahaya dan bahkan bisa menimbulkan bodoh adalah sebuah mitos semata. Tidak perlu takut lagi pada isu kesehatan yang kebenarannya tidak bisa dipertanggungjawabkan atau tanpa bukti ilmiah yang benar. Faktanya, MSG atau micin hanya garam penyedap rasa, bukan racun penyebab penyakit mematikan sebagaimana yang selama ini dipercaya.

Sumber:
1. https://www.google.com/amp/s/amp.kompas.com/health/read/2019/12/27/090000868/mitos-atau-fakta-micin-berbahaya-bagi-kesehatan-manusia
2. https://www.hipwee.com/tips/asal-tak-dikonsumsi-berlebihan-msg-itu-sebenarnya-aman/

 

Baca Juga : Khasiat Buah Bilberry

Tertarik Produk nya? Hubungi Kami